3 Hal Terpenting dari Pernikahan yang Sukses

Hal Terpenting Mencapai Pernikahan yang Sukses

Seni pernikahan biasanya dianggap persis seperti sebuah bentuk seni.

Dengan banyak variabel dan kompleksitas emosi manusia yang ditampilkan sepenuhnya, pernikahan telah lama memegang reputasi sebagai sesuatu yang harus diperiksa dengan rasa heran dan takut yang sering dicadangkan untuk lukisan Jackson Pollock. Meskipun mereka mungkin tampak mirip di permukaan, tidak ada dua orang yang sama, membuat penyatuan dua jiwa menjadi permainan yang rumit.

Tetapi bagaimana jika “permainan” itu tidak sekompleks reputasinya? Mungkin pernikahan benar-benar lebih merupakan ilmu, bukan seni. Itu tampaknya menjadi implikasi dari sebuah studi baru yang diterbitkan oleh Cornell University.

Menurut penelitian tersebut, penelitian terbaru tentang “pernikahan yang bahagia” menunjukkan bahwa, terlepas dari variabel tak terhitung yang pasti ada dalam setiap hubungan, tampaknya ada beberapa ciri yang dapat diidentifikasi yang ditemukan dalam sebagian besar pernikahan yang sukses. Siaran pers untuk penelitian ini lebih jauh dengan mengklaim “formula” untuk sukses dalam hal pernikahan.

Untuk lebih memahami “rumus” ini, para peneliti mensurvei hampir 400 orang Amerika yang telah terlibat dalam hubungan romantis selama 30 tahun atau lebih. Semua peserta adalah orang Amerika berusia 65 tahun atau lebih. Para peneliti menyelidiki apa yang membuat suatu hubungan bertahan lama, dan mengumpulkan jawaban untuk membentuk Proyek Nasihat Pernikahan Cornell.

Dari penelitian itu muncul tiga tema besar: komunikasi, pengetahuan, dan komitmen.

Komunikasi

Menurut para peneliti, komunikasi adalah kunci untuk membuat hubungan apa pun bertahan lama. Mayoritas dari mereka yang disurvei mengatakan mereka percaya “sebagian besar masalah perkawinan dapat diselesaikan melalui komunikasi terbuka, dan sebaliknya banyak yang pernikahannya bubar menyalahkan kurangnya komunikasi.”

Seperti yang saya tulis di bulan Februari, komunikasi yang baik bisa sangat membantu meredakan pertengkaran yang secara alami muncul selama hubungan apa pun.

“Terus menyalak satu sama lain,” salah satu tanggapan dilaporkan kepada para peneliti. “Jika Anda tidak dapat berkomunikasi, Anda hanya dua bebek mati.”

Komitmen dalam Pernikahan

Pengetahuan

Pengetahuan memainkan banyak peran penting dalam pernikahan. Memahami apa yang ada di depan Anda dan pasangan sangat penting untuk memetakan kehidupan yang sukses bersama, misalnya. Tapi salah satu jenis pengetahuan yang paling penting, menurut survei, adalah pemahaman yang mendalam tentang orang yang akan Anda nikahi. Bagaimana mereka berpikir, apa yang mereka sukai, dan apa yang mereka inginkan dari kehidupan, semuanya bisa menjadi masalah yang saling menguntungkan untuk kecocokan. Itulah mengapa sangat penting untuk mengetahui dengan tepat siapa yang Anda nikahi.

Mereka yang mencari pernikahan yang sukses harus “menunggu untuk menikah sampai mereka mengenal pasangan mereka dengan baik dan memiliki sejumlah pengalaman bersama,” kata para peneliti, merangkum tanggapan.

“Rekomendasi terkuat mereka adalah menikahi seseorang yang umumnya mirip denganmu,” mereka menjelaskan di tempat lain. “Pernikahan itu sulit bagi siapa pun, tetapi jauh lebih mudah dengan seseorang yang memiliki minat, latar belakang, dan orientasi yang sama dengan Anda.”

Komitmen

Bukan rahasia lagi bahwa meskipun terjadi penurunan baru-baru ini, tingkat perceraian yang tinggi tetap menjadi bagian penting dari dialog publik seputar pernikahan. Meskipun tentu saja tidak ada cara pasti untuk menghilangkan perceraian sama sekali, para peneliti menemukan bahwa mereka yang memiliki hubungan yang sukses menganggap pernikahan adalah keadaan pikiran yang sama pentingnya dengan apa pun.

“Daripada melihat pernikahan sebagai kemitraan sukarela yang berlangsung hanya selama gairah itu ada,” para peneliti menemukan “para penatua mengusulkan pola pikir di mana itu adalah komitmen mendalam untuk dihormati, bahkan jika keadaan memburuk dalam jangka pendek. ”

“Mereka melihat pernikahan sebagai suatu disiplin,” salah satu peneliti menemukan. “Seperti menjadi seorang atlet atau musisi — Anda tidak pernah mencapai kesempurnaan, Anda terus belajar, dan Anda mengorbankan keuntungan jangka pendek untuk sesuatu yang lebih bermanfaat di kemudian hari.”

Namun pada akhirnya, salah satu pelajaran paling pedih yang ditemukan para peneliti dalam kebijaksanaan para tetua, adalah bahwa pernikahan memang sangat berharga.

“Ini adalah pengalaman yang luar biasa,” kata mereka. “Koneksi ke orang lain tidak seperti hubungan lainnya.”

Facebook Comments Box
Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Wordpress Social Share Plugin powered by Ultimatelysocial